Kamis, 12 April 2018

Hari ini

Hari ini,
semesta sepertinya kembali berkonspirasi
Ntahlah, antara benar atau salah.

Hari ini,
Kita dihadapkan pada satu titik
Satu titik diantara dua kutub, kutub negatif atau positif.
Mungkin kita harus memperhitungkan ke arah mana kita akan condong.

Hari ini,
Kita dihadapkan pada cahaya
Kita harus memilih mengikutinya untuk terus berkembang
Atau membiarkan kita terus terkungkung pada gelap?

Hari ini,
Kita dihadapkan pada suatu reaksi
Membuatnya seimbang
Dan lagi berusaha untuk menciptakan sesuatu yang bermanfaat, bukan?

Hari ini,
Semestinya senang, bukan?
Berakhir sudah susah kita
Tapi, saat ini
Di loteng dengan cahaya redup banyak rasa yang terasa
Sulit untuk digambarkan

Lagi, bukankah semestinya senang?
Tapi mengapa rasanya berat memikirkan hari esok mungkin takkan sama lagi dengan kemarin

Hari ini,
Aku yang termenung di loteng berharap
Kau dan semua pengisi cerita tau
Bahwa aku tidak menyesal kau temani merajut cerita.

Lagi, lain kali dihari tua nanti tolong buka lembaran lama kita lalu ingat saat kita mengabadikannya.

Hari ini,
April setelah UN.


Rabu, 07 Februari 2018

Hey Hati!!



Hey hati!
Kamu bilang berakhir udah
Kenapa masih sama ternyata?

Hey hati!
Dia sudah ada baru
Kenapa kamu tak mencari juga yang baru?

Hey hati!
Jangan begini dong
Nyonyamu susah nafas!

Hey hati!
Ayuk cari yang lain!
Yang tak bikin susah nafas lagi, oke?


Purwokerto, sore hari.

Selasa, 26 Desember 2017

Tamu yang Selalu Rutin Datang

Sama seperti bulan-bulan sebelumnya selama kurang lebih 6 tahun, tamuku selalu datang. Nemenin aku ntah ditanggal yang sama seperti bulan sebelumnya atau dengan seenaknya dateng tiba-tiba.

Tamuku ini spesial. Tamu yang nyatanya walau tiap saat dia dateng aku slalu sebel, tapi aku nantiin tiap bulan kedatengannya.
Ada yang beda selama 3 tahun ini, hampir tiap dia dateng pesti bawa rasa sakit. Kadang cuma saat hari pertama kadang bisa sampe hari kedua. Atau bahkan sepanjang dia masih sama aku, badanku krasa sakit semua.

Kadang aku nikmatin rasa sakitnya. I mean buat para wanita kayak aku pasti bakal ngrasain saat dia njalanin masa masa 'wanitanya'. Ya gitulah susah dijelasin.

Hari ini saat aku posting tentang tamuku. Dia udah beberapa hari dateng, tapi tetep aja pinggangku sakit rasanya. If u know what I mean. Dan dia kali ini dateng gak cuma bawa rasa sakit, bawa emosi yang berlebih juga kayaknya hehe.

Entah emang beberapa bulan ini lagi banyak masalah, atau emang pengaruh hormon yang gak stabil. Tiap tamuku dateng pesti ada aja masalah yang ikut dateng. Kayak hari ini nih, kerasanya tuh kayak tiap orang di hari ini sekongkol buat bikin aku marah. Gak kekontrol banget asli. Padahal hari kemaren masi baik-baik aja, bahkan sempet dalam mood yang meningkat gara-gara pesan dari sang 'suami' hehe

Tapi ya gitu, mungkin karna saking senengnya jadi lebih gampang buat sedih kali ya?

Atau balik lagi kebeberapa kalimat diatas, mungkin emang pengaruh hormon yang gak stabil. Seharian ini aja cuma males-malesan, main hape, males makan, glundang-glundung gak jelas di kasur. Sampe mungkin emak heran saking anehnya sikapku. Bahkan nih, si kakaku yang biasanya sewot banget kalo liat aku males-malesan hari ini lagi kayak memaklumi banget. Gak ada tuh ngajak ribut kayak biasa. Selain karna emang daritadi aku juga jaga jarak si. Lagi males aja berantem, cape aja gitu.

Aku tuh kadang aneh, kalo lagi sedih gini nih lagi amburadul susah buat makan. Kemaren yang lagi bagus moodnya, juga susah makan. Atau emang dasar susah makan ya?

Tapi emang dasar daridulu njaga banget kondisi mood biar senetral mungkin. Karna ya itu kalo udah seneng gampang banget down nya. Kalo udah down ya gampang banget sakitnya. Kepikiran mulu sih.

Maaf-maaf nih kalo postinganku makin banyak yang gak jelas. Atau bahkan semua ya? Cuma saat-saat kayak gini bener-bener gak ngerti harus cerita ke sapa lagi. Bahkan buat cerita ke orang yang biasa kamu curhatin aja susah rasanya. Everything has changed, kan?

Mungkin mereka sibuk ngurusin chat-chat lain yang lebih berguna dari curhatanku, atau mungkin mereka udah terlalu bosen sama curhatanku. And I see.

Oke, segini aja udah cukup kayaknya hehe

See you next post gaes!



Purwokerto, menjelang tahun baru 2018.

Senin, 21 Agustus 2017

Kisah dari.....


Kisah dari Sepucuk Surat Merah


Tersaruk maruk surat merah merangkak menjauh
Bergilir angin menyentuh, mendorong, menghempas.

Ia diam, seakan pasrah.
Biarlah pergi jauh, toh apa guna jika saja si empunya bahkan hendak membakarnya?
Biarlah pergi jauh, laksana si empunya yang tlah di antah berantah.

Dan jikapun waktu tlah berlalu, wahai surat merah,
Hendaklah sejenak temani si empunya meratap hari,
Mendaki beribu pertanyaan akan bagaimana ia berpijak,
Hendaklah kembali, meski raga terkoyak dahan, terkoyak bebatuan.

Kembalilah,
Kembali bagi alamat kau tercantum,
Kembali pada si empunya, percayalah sejauh apapun kau terbang,
Sejauh apapun ia ingin menjauhkanmu,
Sadarilah kau kenang yang paling ia gengam erat.

Selasa, 15 Agustus 2017

Sekilas Pembahasan:Gak Jelas

Hai, kaum lemah yang lagi pusing mikir besok ulangan.

Atau,

Hai, kaum yang pura-pura strong nunggu libur panjang padahal kangen sekolah.

Sekarang nih, si empunya blog ini lagi berusaha ngacuhin tumpukan buku tugas yang minta dijamah.

Santai aja si, masa baru balik les udah kudu mikir tugas lagi. Kasian atuh otaknya. Biarin dulu, sampe bukunya patuh.

Gak kepikiran lagi deh sama yang lesnya dobel-dobel. Gak capek emang otak sama tubuhnya?

Digeret sana sini. Udah berasa strong banget. Ya mending kalo sampe rumah bisa langsung tidur, Lah kalo ada tugas juga?

Gini nih pelajar, berangkat pagi pulang sore. Eh suruh bayar pula! Berasa kaya beli capek sama keringet doang.

Mending lagi kalo orang tua ngertiin. Lah kalo enggak? Tiap pulang bukannya disambut dengan senyuman eh malah disambut dengan suruhan.

Bukan bermaksud durhaka juga nih. Tau juga kok kalo semua juga capek. Tapi jangan remehin kerjaan pelajar juga dong! Kita juga butuh dukungan sama istirahat yang cukup.

Belum lagi kalo orangnya kaya yang ngetik ini nih yang punya jadwal tidur spektakuler. Dijamin pusing tiap mau berangkat sekolah. Maklum temennya kalong.

Jam segini nih ngantuk ntar kebangun tengah malem. Halah susah banget nih diubah. Pernah tuh ditahan sampe jam 9an biar ga kebangun tengah malem gitu dan ga kesiangan juga. Eh ujungnya sama juga tuh kebangun jam 2 gitu yaampun tambah bingung itumah mau lanjut tidur atau nunggu sampe adzan. Belum lagi udah jam 4 tiba-tiba ngantuk banget. Asli itu gak enak banget.

Jadi kadang suka nunggu aja tuh sampe jam 12an baru dipaksa tidur. Soalnya kalo jam segitu justru udah ga se-ngantuk itu. Belum lagi kalo lagi dingin terus kambuh behh berasa ngantukpun bakal gak nyenyak tidurnya. FYI, aku punya semacam sakit yang kambuh kalo dingin. Gampangnya sih, alergi dingin.

Lahkok malah curhat? Hehe

Heran juga nih,
Daripada nulis gak jelas gini mending nyicil tugas kan? Kata orang sih gitu.

Tapi, itu kata orang. Kata aku mah,
Walaupun nulis gak jelas gini tuh malah bikin capeknya tuh ilang gitu aja. Gampang kan?

Makanya suka kadang sebel gitu kalo liat orang terlalu spaneng. Ya walau kadang suka gitu juga. Tapi ya udah sih dibawa santai aja.

Daripada stress kan?

Sepele tuh tapi bisa jadi gak sepele kalo dipikirin terus.


Eh udah kali ya, si buku udah kayak ngrasa disepelein gitu. Jadi gak enak akutuh.

Oke,
See yaaa

Purwokerto, hari ini.

Kamis, 13 Juli 2017

Paralayang dan Secangkir Kopi Hitam




Siang ini cerah, bertepatan dengan ramalan cuaca kemarin malam. Tidak, bukan aku senang melihat acara seperti itu. Hanya saja malam tadi kebiasaan lamaku terulang. Begadang. Bahkan dari siang kemarin aku tak tidur sama sekali.

Siang ini cerah memang, tapi kepalaku terasa berat. Tentu saja, jadwal tidurku benar-benar kacau.

Drrrt Drrr

Ponselku berbunyi. Ku raih, lalu mengangkat telpon seseorang.

"Udah siap belum? Aku jemput sekarang?"

"Bentar lagi ya"

"Hadeh. Yaudah aku tunggu"

"Loh udah siap?"

"Siap kapan aja aku mah"

Telpon itu berhenti setelah beberapa percakapan terlontar lagi. Dia, teman laki-laki ku. Kami memiliki beberapa jadwal kelas yang sama. Dan kali ini kami akan pergi bersama. Mungkin itu sebabnya aku tak bisa tidur.

Bukan, bukan karna aku suka padanya. Jika itu yang kau pikirkan. Hanya saja, beberapa orang seringkali salah paham dengan sikapnya padaku. Omong-omong, mereka harus tau bahwa dia baik pada semua perempuan.

Hampir dua jam aku jalani dengan banyak melamun. Entahlah, beberapa hari belakangan semangatku seperti menurun. Mungkin kelelahan

Kini aku sedang duduk di jok belakang motor besar miliknya. Bahkan aku baru sadar tempat yang kami tuju hampir sampai.

"Kenapa? Diem banget"

"Ngantuk"

"Begadang lagi ya?"

Aku hanya bergumam kecil. Lalu tiba-tiba saja dia menggoyang-goyangkan motornya. Ku pukul lengannya cepat.

"Apaan si?"

"Katanya ngantuk"

Aku tertawa. Dia tau benar bagaimana cara membuatku lebih baik. Terlepas sadar atau tidaknya dia. Yang pasti 'kantuk' ku hilang.

Kami sampai ditujuan kami. Bukit paralayang. Tempat berpuluh paralayang menerbangkan orang-orang yang bertaruh nyawa. Tenang, kami tidak datang untuk melakukannya juga. Tujuan kami sebenarnya ialah kedai kopi di sudut tebing. Percayalah, pertama kali dia membawaku kemari aku bahkan sangat takut menginjakkan kakiku disana. Bisa saja kan sewaktu-waktu tebing itu runtuh? Tapi bukan dia namanya jika tak membuatku yakin dan merasa aman.

Kami diam untuk beberapa saat. Sampai pesanan kami sampai. Dia membuka obrolan dengan sesekali menyeruput kopi hitamnya. Hey! ini siang hari dan dia masih meminum kopi yang panas itu? Oke terlepas dari udara disini yang tak sampai menyentuh suhu normal.

Obrolan mengalir santai sesekali dia melempar humor yang basi itu. Tapi, sekali lagi dia berbeda. Seperti punya daya tarik pada sudut bibirku untuk terus tertawa lebar.

"Gimana udah liat dia kan?"

Seketika tawaku lenyap tak tersisa. Aku lupa, dia juga punya cara ampuh untuk membuatku mengingat lagi tentang seseorang itu.

"Maaf. Tapi kamu tau kan kenapa aku bawa kamu kesini?"

"Iya"

Aku mengalihkan pandangku ke arah sekumpulan paralayang yang akan terbang itu. Dan dari sini dengan kacamata minusku aku dapat melihat seseorang yang dia maksud. Seseorang yang mempunyai wajah sangat mirip dengannya. Dan itu kau. Dengan tawa lebarmu kau bersiap mempertaruhkan nyawamu.

"Dia selalu keras kepala" Aku bergumam lirih

"Ya. Sekalipun kamu yang menasehatinya"

Aku mengambil tas selempangku di meja. Dia mengikutiku. Sangat tau bahwa ini sudah cukup. Lalu secara tiba-tiba dia menghentikan langkahku dan menyodorkan jaketnya.

"Cepet pake. Lain kali jangan lupa bawa jaket. Siang-siang gini udara juga dingin disini."

Aku tersenyum sambil menatap punggungnya yang berjalan didepanku. Dia tetap sama. Tetap menjadi laki-laki yang tiga tahun belakangan menjagaku. Menjagaku saat aku mengawasimu.

Kalian terlahir sama. Bahkan sangat mirip jika saja dia tak memiliki lesung pipit yang membuatnya makin manis dengan senyumnya. Tapi, kenapa rasaku pada kalian berbeda?

Tuhan, bolehkan aku meminta seseorang di hadapanku saja yang aku sukai?

Dan untukmu, bisakah kau lepaskan hatiku yang kau genggam tanpa sadar?

Lepaskan seperti saat kau terbang dengan paralayangmu. Lepaskan saat itu. Bahkan aku rela jika saja akan hancur. Jadi mohon lepaskan.

Aku mohon.

Minggu, 02 Juli 2017

Aku baik-baik saja.

Selamat malam, Pangeran.
Disini, tepat saat memulai ketikan ini jam berhenti di 21:42.

Mungkin lewat beberapa menit saat kau menerima pesan ini.

Malam ini tidak terlalu dingin, Pangeran.
Setidaknya, kau tak perlu risau.
Aku baik-baik saja,
Dan berharap selalu seperti itu.

Seperti rasanya sudah kebas, Pangeran.
Terlalu abstrak, hingga rasa mungkin aku baik-baik saja.
Dan memang baik-baik saja,
Semoga.

Atau mungkin aku terlalu letih, Pangeran?
Hingga rasa tak terasa.

Banyak yang terlintas,
Seperti ingin memuntah semua,
Tapi seketika hilang saat ku mulai meluapkan.

Pangeran,
Jika saja tak keberatan,
Tunjukkan kembali sinarmu,
Seperti saat kau menceritakan keinginanmu,
Dan,
Bercerita mengenai dia-mu.

Tenang, Pangeran.
Aku menyukai saat itu.

Dari dulu, Pangeran.
Aku baik-baik saja.
Dari saat pertama melihat kau dan dia-mu.

Dia baik, Pangeran.
Seperti kau.

Dan aku pun baik disini.
Baik-baik saja.
Jadi,
Tak perlu risau, Pangeran.

Sekali lagi, Pangeran.
Aku baik-baik saja.
Dan,
Sampai jumpa.




Purwokerto, malam pada hari kedua di bulan July.